Macam-macam Dispenser serta Kelebihan dan Kekurangannya

macam dispenser

Dispenser hadir dalam berbagai pilihan macam dan jenis. Namun, berbagai macam dan jenis dispenser sering kali dibedakan berdasarkan, penempatan galon air dan suhu air yang bisa dikeluarkannya.

Adapun macam-macam jenis dispenser berdasarkan penempatan galonnya terdiri atas:

  1. Top loading dispenser
  2. Bottom loading dispenser
  3. Top and bottom loading dispenser

Berdasarkan suhu air-nya, dispenser terbagi menjadi 4 jenis yaitu:

  1. Normal and Hot dispenser
  2. Hot and Cool dispenser
  3. Cool dispenser
  4. Normal, Hot, and Cold dispenser

Top loading dispenser (galon atas)

Ini adalah jenis dispenser yang paling sering kita temukan dan banyak dijual dengan harga sangat terjangkau. Desain dispenser ini cukup ringkas sehingga sering disebut dispenser portable. Ukurannya yang kecil sangat hemat tempat.

Baca Juga: Penyebab Air Dispenser Tidak Panas dan Cara Memperbaikinya

Namun sayang, ukurannya yang kecil jugalah yang membuat dispenser ini kerap membutuhkan sebuah permukaan yang tinggi seperti meja atau kursi agak setiap kali mengambil air minum kita pun tidak perlu berjongkok.

Karena harus diletakkan di tempat yang agak tinggi, maka tidak mengherankan apabila model ini terasa sangat merepotkan setiap kali harus mengganti galon. Pasalnya, kita perlu mengangkat dan membalikkan galon sedemikian rupa. Karena membutuhkan banyak tenaga setiap kali akan memasang galon, maka dibutuhkan orang yang cukup tinggi dan kuat untuk melakukannya.

Bottom loading dispenser (dispenser galon bawah)

Dispenser jenis ini diciptakan untuk mengatasi kelemahan dispenser top loading yang merepotkan dan selalu membutuhkan tenaga besar untuk memasang galon baru. Dispenser galon bawah biasanya didesain cukup tinggi sehingga tak jarang orang menyebutnya sebagai standing dispenser.

Penempatan galon di bagian bawah membuat proses penggantian galon jadi lebih mudah dan tidak merepotkan serta tidak makan banyak tenaga. Di samping kelebihan tersebut, model ini juga menawarkan kemudahan dalam mengambil air minum. Karena galon diletakkan di bagian bawah, maka sudah pasti kerannya berada di bagian atas sehingga setiap kali akan mengambil air minum, kita tidak perlu lagi berjongkok.

Baca Juga: Barang Elektronik yang Bisa Bikin Rumah Nyaman Ditinggali

Disamping itu, rata-rata design dispenser model ini terlihat lebih modern dan futuristik sehingga tampak lebih mewah dan lebih berkelas saat diletakkan di berbagai ruangan.

Kekurangan dispenser galon bawah sebagian besar hanya terletak pada harganya yang relatif jauh lebih mahal dibandingkan dengan dispenser portable atau dispenser uploading berukuran kecil.

Kelemahan lainnya adalah, dispenser ini tidak akan berfungsi apabila listrik mati. Karena air yang ada di galon bagian bawah harus disedot menggunakan mesin yang hanya bisa berjalan apabila ada ada listrik.

Top and bottom loading dispenser (dispenser galon atas dan bawah)

Dispenser jenis ini sangat cocok digunakan di rumah-rumah atau di sebuah kantor yang penghuninya sangat banyak. Pasalnya, satu galon berukuran 18 liter tentu akan sangat mudah habis apabila airnya diminum oleh sekian banyak orang.

Nah, agar tak perlu sering-sering mengganti galon yang sudah akan pasti menyita waktu dan tenaga, membeli dispenser model top and bottom loading atau yang dikenal juga dengan istilah dispenser duo galon atas-bawah adalah pilihan tepat.

Normal and hot dispenser

Dispenser model ini adalah yang paling mudah kita temukan di pasaran dan harganya pun sangat terjangkau. Walau demikian, setiap kali berbelanja atau membeli sesuatu, Anda disarankan untuk memperhatikan spesifikasinya. Sehingga, barang atau produk yang Anda beli adalah yang terbaik dan paling tepat.

Begitu juga saat akan beli dispenser panas-normal, Anda sangat disarankan untuk melihat daya listrik yang dibutuhkan, bahan tabung di bagian dalam, serta fitur-fitur lainnya. Dengan begitu, selain bisa membantu menghemat listrik, produk yang Anda beli juga bisa membantu menjaga kesehatan dan memudahkan Anda saat membutuhkannya.

Baca Juga: Berbagai Keuntungan Memasak Menggunakan Microwave

Sebagian besar dispenser model ini menyediakan air panas dengan suhu rata-rata 90 derajat Celcius. Suhu tersebut sudah cukup panas digunakan untuk menyeduh teh ataupun kopi serta berbagai macam minuman hangat lainnya.

Dispenser Hot and Cool (dispenser panas-dingin)

Sekalipun namanya adalah dispenser panas-dingin, namun dispenser ini juga menyediakan air dengan suhu normal. Karena di bagian belakang telah tersedia switch atau tombol yang bisa digunakan untuk membuat air panas ataupun air dingin. Jadi, apabila tidak dihidupkan, maka air yang akan dihasilkan adalah air dengan suhu normal.

Rata-rata dispenser Hot and Cool hadir dalam bentuk standing dispenser. Walau demikian, model ini juga tersedia dalam bentuk portable yang ringkas dan kecil. Dispenser model ini sangat cocok bagi Anda ada yang suka membuat kopi atau teh serta kerap membutuhkan air dingin yang segar untuk membasahi tenggorokan.

Cool dispenser (dispenser dingin)

Tidak seperti kebanyakan dispenser lainnya yang didesain dengan pilihan suhu yang lebih dari satu macam, dispenser ini hanya menyediakan satu macam suhu saja yaitu, dingin. Salah satu contoh dispenser dingin adalah Modena Cold Drink Dispenser CP4200C.

Baca Juga: 7 Barang Elektronik yang Harus Dimiliki Pasangan Baru Menikah

Dispenser elektrik ini dilengkapi dengan refrigerating yang menyediakan temperatur antara 8-10 derajat. Sangat cocok dijadikan sebagai tempat menyajikan minuman dingin berupa jus, soda, sirup atau macam-macam minuman segar lainnya.

Dispenser Normal, Hot, and Cool (dispenser panas dingin normal)

Dispenser model ini rata-rata menyediakan 3 buah keran air minum yang terdiri atas air normal (berwarna biru), air panas (merah), dan air dingin (hijau atau orange). Sebagian besar dispenser model ini tersedia dalam bentuk standing sehingga memudahkan kita untuk mengambil air. Begitu juga dengan desainnya yang rata-rata bagus dan berkelas. Tidak sedikit diantaranya yang dilengkapi dengan multi purpose storage atau laci untuk menempatkan berbagai macam peralatan minum.

Beberapa jenis dispenser panas-dingin-normal ada yang dilengkapi dengan refrigerator sehingga air yang dihasilkan cukup dingin layaknya sebuah kulkas.

Harga dispenser panas dingin normal rata-rata sangat mahal. Sehingga, ini pulalah yang menjadi kelemahannya. Di samping bandrol harga yang relatif mahal, kelemahan lain dari dispenser ini adalah, mereka membutuhkan pasokan daya listrik yang lumayan besar dan tidak akan berfungsi apabila listrik padam.

Baca Juga: Rekomendasi Water Heater Hemat Listrik dan Harganya

Itulah beberapa pilihan dispenser yang bisa Anda beli dan tentukan berdasarkan kebutuhan atau budget yang tersedia. Berbagai kelebihan dan kelemahan dispenser di atas bisa Anda jadikan sebagai bahan pertimbangan dalam membeli jenis dispenser terbaik yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.